Followers

Pages

Friday, July 8, 2011

Penelitian dalam Manusia

Manusia sebagai HOMO SAPIENS:
HOMO SAPIENS dimaksudkan dengan makhluk yang berfikir. Dalam konteks lain , berfikir menggunakan akal fikiran. Melalui pengalaman serta pembalajaran , seseorang manusia itu akan lebih berfikir dalam melakukan sesuatu pada masa tersebut. Namun itu juga, pemikiran manusia itu juga secara tidak langsung akan mewujudkan budaya tersendiri.

Manusia sebagai HOMO FABER:
HOMO FABER  bermaksud manusia dapat membuat alat-alat dan menggunakan alat tersebutt. Dalam konteks ini, homo faber juga diertikan sebagai manusia kerja dengan salah satu tindakan atau wujud budayanya yang berupa barang buatan manusia ( artifak). Manusia mula mencipta alat-alat kerana menyedari bahawa melalui kemampuan sendiri, mereka tidak dapat mencapai apa yang diinginkan. Contohnya manusia cuba menangkap kijang. Dengan menggunakan hanya kudrat serta tubuh badan sendiri, manusia tidak dapat untuk menangkap kijang tersebut. Namun manusia boleh menangkap kijang tersebut dengan menggunakan panah atau tali atau alatan lain untuk menangkap binantang. Dengan itu, HOMO FABER mula muncul dalam diri seseorang manusia itu setelah mereka berfikir.

Manusia sebagai HOMO LANGUENS :
HOMO LANGUENS adalah manusia dapat berbicara apa yang difikirkan oleh otak mereka. Cara penyampaian mereka adalah melalui bahasa kepada manusia lain. Contohnya mereka menggunakan bahasa tubuh @ simbol @ bercakap melalui mulut @ dengan cara melukis dan menulis. Apa yang disampaikan juga adalah mempunyai persamaan dengan pemikiran manusia lain.

Manusia sebagai HOMO SOCIUS :
HOMO SOCIUS adalah manusia mula hidup bermasyarakat. Bukan bergerombol seperti binatang. Manusia bermasyarakat diatur dengan tata tertib demi kepentingan bersama. Maka terbitnya sikap tolong menolong antara satu sama lain dan sebagainya. 

Manusia sebagai HOMO ECONOMICUS :
HOMO ECONOMICUS dimaksudkan dengan manusia dapat mengadakan usaha untuk menghitung ekonomi (homo economicus).  Satu prinsip dalam hukum ekonomi ialah semua kegiatan harus atas dasar untung-rugi.  Dalam konteks ini, manusia mula melakukan aktiviti ekonomi. Terbitnya juga sistem bater pada masa ini.  Manusia juga melakukan kegiatan ekonomi di luar kawasan dan sebagainya demi mencapai tujuan yang diinginkan.

Manusia sebagai HOMO RELIGIUS :
HOMO RELIGIUS diertikan dengan manusia menyedari adanya kuasa ghaib yang memiliki kemampuan yang hebat dari kemampuan manusia sendiri. Demikian itu , manusia mula mempercayai suatu yang membuatkan mereka mula menyembah apa yang dipercayai mereka. Dalam tahap awal lahirnya kepercayaan animisme, dinamisme dan totenisme yang sekarang dikategorikan dengan konteks 'kepercayaan'.   Kemudian lahirlah kepercayaan yang disebut sebagai agama samawi yang percaya kepada Tuhan yang Maha Esa, percaya kepada nabinya dan kitab suci yang digunakan sebagai pedoman kepada manusia.

Manusia sebagai HOMO HUMANUS
HOMO HUMANUS ialah manusia sebagai makhluk yang mempunyai naluri kemanusiaan. Contohnya naluri@ kata hati dan sebagainya.

Manusia sebagai HOMO AETETICUS
HOMO AETETICUS bermaksud manusia berbudaya iaitu mementingkan cara hidup yang beradap dan mengikut peraturan sosial yang ditetapkan melalui kesepakatan bersama antara kelompok, individu ataupun kekeluargaan.
Rujukan : nota psikologi watak

2 comments:

  1. homo setsual je ganow plop.. hahahaha

    ReplyDelete
  2. kalo homoseksual tu gk nuar, lebih kure org yg suka dengan jenis sndiri la kot.. xdey nk study gk tu nuar....hahhaa

    ReplyDelete

Terima kasih di atas komen anda... :)