Followers

Pages

Tuesday, December 27, 2011

Kisah Ayam Laga



INI kisah, (cerita rekaan) ayam laga. Ayam jantan yang berani(gedebe), dipertaruhkan oleh segelintir masyarakat dulu di dalam gelanggang(bong). 

Kisahnya bermula begini: 


           " KREEEKKKK kooookkk". Ayam jantan Pak Dik berkokok. Pagi-pagi lagi kelihatan Pak Dik keluar dari rumahnya menuju ke arah reban ayamnya. Di pegangnya segenggam dedak. Pak Dik yang terkenal dengan pemilik ayam laga yang tidak pernah kalah di bong, berkulit gelap dan berbadan sasa setiap hari akan memberi makan kepada ayamnya. Baginya ayam adalah segala-galanya. Seperti hari-hari lain, dia akan menyuap ayam jantannya sambil memeluk ayam itu. Setelah ayam itu selesai makan, dia akan membelai-belai, mengusap-usap ayamnya. Setiap hari juga dia akan berkata, "Galak, ayam baik, kau lah nyawa ku. Tanpa kau, kebulurlah aku'. Begitulah setiap hari selepas ayam jantan diberinya makan. 

Suatu hari, seorang lelaki bertubuh kecil tetapi sudah tua. Aku fikir umurnya dalam lingkungan 40 -an. Dia datang berjumpa dengan Pak Dik. Pak Dik pada masa itu sedang membaiki reban ayam, 'Galak' namanya. 

"Kuat bertukang, Dik". Sapa lelaki yang dipanggil Rasy oleh segelinting penduduk di kampung itu. Pak Dik berhenti bertukang. Dia meletakkan tukul di lantai. Kemudian dia menoleh ke arah Rasy. 

" Ha, Rasy. Ada apa?". Balas Pak Dik sambil menggoncangkan reban ayamnya untuk memastikan bahawa reban itu kukuh. 

" Aku datang ada hajat. Ayam aku di rumah tu, lama dah tak masuk bong. Tak ada lawan yang setaraf. Ramai orang cakap, Galak kau ni satu-satunya pencabar ayam aku, Si Rek tu". Rasy senyum sini.  Pak Dik balas senyuman Rasy dengan ketawa terbahak-bahak. 

"  Galak nak beradu dengan Rek? Aku rasa baik tak payahlah, Rasy. Kesian aku tengok si Rek tu. Nanti malu besar di Bong".  Muka Ras berubah sedikit merah. Dia pandang Galak yang sedang menguis-nguis kakinya di tanah berdekatan reban. 

"Belum cuba belum tahu. Aku taruh 10K untuk Rek". Kata Rasy yang matanya masih merenung Galak. Pak Dik tersentak. Dia diam seketika. Matanya beralih pandang ke arah ayamnya, Galak. Dia kemudian pandang   Rasy. 

"Baiklah, Kalau kau dah beria-ia nak sangat. Esok macam biasa jumpa di bong". Kata Pak Dik. 

Rasy mengangguk. Dia kemudian meninggalkan Pak Dik dan Galaknya.



*********************************************************************************


KEESOKAN harinya di bong. Ramai peminat-peminat ayam laga serta penjudi datang menyaksikan ayam Pak Dik dan ayam Rasy berlaga. Aku fikir semua orang yang menyaksikan pertandingan itu semuanya sudah tidak berilmu agama tinggi.  Di atas Bong, Pak Dik dan Rasy masing-masing memegang ayam mereka. Kelihatan bulu di tekak ayam sedang meremang seperti mahu beradu tenaga. Seorang pengadil yang berpakaian hanya kain pelikat serta baju pagoda sedang mengadili perlawanan tersebut. Dia memberi isyarat tangan menandakan perlawan sudah dimulakan. Di luar bong, kelihatan peminat, pengunjung, penjudi sedang bercakap sesama mereka. Ada yang tunjuk ke arah ayam Galak Pak Dik, dan ada yang menunjukkan kepada ayam Rek, Rasy. 

Setelah perlawanan dimulakan, Pak Dik dan Rasy melepaskan kedua-dua ayam mereka. Mereka keluar dar gelanggang dan perhatikan ayam masing-masing. Di atas bong, terdapat Galak dan Rek sahaja. Kesemua manusia-manusia yang aku kira tidak berilmu tinggi dalam agama semuanya sedang memerhatikan ayam itu.  

Aku lihat pemerhati-pemerhati diluar itu kehairanan. Mereka berbisik sesama mereka. Pak Dik dan Rasy kebingungan.  Begitu juga dengan pengadil tua yang berkain pelikat itu. Kebanyakan mereka menggaru kepala masing-masing walaupun tidak gatal.  

"Galak, kenapa ni? kau sakit ke?" Kata Pak Dik. 

" Hoi, Rek, apa kau tunggu lagi, patuk kepala Galak tu. Tunjukkan taring kau" Laung Rasy. Namun aku lihat kedua-dua ekor ayam itu tidak berbuat apa-apa. Tidak berbuat sebagaimana ayam itu pernah bertanding laga sebelum ini. Kelihatan beberapa pengunjung bong berjalan keluar.  Ada juga pengunjung yang cuba meminta duit dari kaunter tiket. Masing-masing seperti tidak puas hati kerana pertandingan tidak berjalan seperti sebelum ini. Beberapa orang penjudi marah-marah. Ada yang melaungkan kepada Pak Dik dan Rasy. 

" Hoi, bila nak laga ni? Aku bertaruh banyak ni." Kata seorang penjudi ayam. Kemudian beberapa penjudi serta pengunjung mula bising. Mereka menyatakan ketidak puas hati masing-masing dalam menyaksikan pertandingan itu. Pengadil mula naik berang.  Dia menyuruh pengunjung dan penjudi tenang dan diamkan diri. Dia kemudian pergi kepada Pak Dik dan Rasy. 

" Bos, macam mana ni? Kalau begini, rugi kita. Penjudi di luar sudah bising tu" kata Pengadil itu sambil menunjukkan muka yang takut. Pak Dik dan Rasy mula risau. Masing-masing cuba untuk membuatkan ayam mereka berlaga. Namun ayam mereka masih tidak berbuat apa-apa. Pak Dik semakin bimbang.  Dia berpaling pada Galak.

"Hei. ayam bodoh. Mulalah cepat. Adoii!!". Tengking Pak Dik kepada ayamnya. Begitu juga dengan Rasy, dia mula naik berang. Dia ambil seliparnya dan baling kepada ayamnya, Rek. Balingan tidak mengenai ayamnya. 

"Ayam tidak kenang budi. Aku bagi kau makan, minum, jaga baik. Ini yang kau balas." Tengking Rasy dengan mimik mukanya yang merah padam kerana marah. Begitulah manusia yang tidak berpendidikan dalam ilmu dunia. Penjudi-penjudi serta pengunjung juga masing-masing sedang memaki ayam di atas bong itu. 

" Kamu manusia bodoh, aku ini ayam, dan aku dicipta bukan untuk dipertaruhkan.Tugas aku memberi kamu kekenyangan dan bukan kesenangan namun aku boleh dijual untuk mendapat kesenangan" Tiba-tiba ayam, Galak bercakap. 

Semua manusia-manusia termasuk Pak Dik, Rasy dan Pengadil tersentak. Mereka diam.

Aku fikir mereka terkejut dengan kata-kata ayam itu. 


-Tamat-

Thursday, December 22, 2011

Cerita Pak Cik Buta di Taman Bunga

            SATU hari aku duduk ditaman bunga. Terlihat banyak bunga mekar cantik disertakan dengan bau-bau yang harum. Seekor kumbang datang hinggap pada bunga Orkid. Memaang cantik Orkid itu. Tiba-tiba seekor lebah datang. Menyerang kumbang itu. Maka, berlakulah pergelutan antara lebah dan kumbang. Aku fikir, kenapa mereka bergaduh?? Adakah kerana inginkan madu bunga Orkid itu? Aku cuba peleraikan, namun aku takut. Takut disengat dua ekor binatang itu. Aku perhatikan dua ekor kumbang dan lebah bergaduh. Tiba-tiba datang seorang pakcik tua yang buta. Dia duduk disebelahku. Dia cakap. "Harum bau bunga ini". Aku hanya mengiyakan kata-kata pak cik itu. Tiba-tiba Pakcik itu tanyaku lagi. "Kamu buat apa itu nak?" . Aku diam.

"Ni ha, tengok kumbang dan lebah tengan bersengketa". Jawabku.

"Kenapa mereka buat begitu?". Tanya Pak cik buta lagi.

Aku diam. Tiba-tiba pakcik itu kata. " Apalah kumbang dan lebah tu. Tidak cukupkah dengan banyak bunga di taman ini. Kenapalah pilih bunga yang satu itu.". 

Aku tersentak. Aku hairan. Apa yang ingin dikatakan sebenarnya oleh Pak cik itu. Aku tenung lebah dan Kumbang itu bergelut. Tiba-tiba Pak cik itu bangun. Dia meracau-racaukan tangannya dan kemudian dia berkata. "shuh! shuh! jangan berebut, kan banyak bunga ini. Kenapa-lah kamu nak bergaduh. Buat sakit tubuh saja."

Aku lihat kumbang dan lebah itu kemudan pergi. Aku hairan. Adakah mereka faham dengan kata-kata Pak cik itu ataupun mereka memang tidak mahu kena hempap dek tangan Pak Cik itu.  Aku beritahu Pak Cik buta itu. " Kumbang dan lebah sudah lari Pak Cik"

"Iya? Banguslah. Pak Cik pun hairanlah nak. Kenapalah dalam banyak-banyak bunga, bunga yang satu ini lah jadi taruhan. Apakah bunga lain tiada madunya.". Pak Cik buta itu kemudian pergi sambil membawa tongkatnya dan meninggalkan aku. Aku masih hairan. Apa yang ingin disampaikan oleh Pak Cik itu sebenarnya? 

- Kumbang dan Lebah bersengketa kerana madu pada sekuntum bunga Orkid-

p/s: tak perlu bergaduh hanya kerana inginkan sesuatu benda. 

Usaha dalam hidup untuk berjaya - Lumrah alam dunia sementara

             DALAM hidup ni, ada yang baik, ada yang buruk, ada yang berjaya dan ada yang sensara namun tidak semua yang menderita akibat sensara itu. Dan yang menderita ada yang berjaya. Begitulah lumrah alam ini. Allah telah menetapkan semua jadi makhluk di dunia ini tidak kira manusia, tumbuh-tumbuhan, haiwan mahupun zarah-zarah  yang tidak dilihat sekalipun. Apa yang perlu kita lakukan hanyalah berusaha. Berusaha untuk menjayakan hidup kita walaupun kita tahu bahawa penentu masa depan kita adalah sang pencipta. Namun tanpa usaha, kita pasti tidak dapat merubah kehidupan kita di masa hadapan. 

Ramai orang cakap ' kita hanya mampu usaha dan allah yang menentukan'. Itu betul. Betul juga bagiku. Namun perkataan 'Usaha' itu , ramai yang 'buat tak tau'. Iyalah, apa tidaknya, mereka tahu dan aku juga tahu, namun tidak mengaplikasikan 'usaha' dalam kehidupan mereka. Tidak dinafikan ada yang berusaha. Dan ada yang berjaya dalam usaha mereka. Ada juga yang menimpa 'kecelakaan' walaupun sudah berusaha, ada juga yang 'celaka' dalam berusaha. Yang ditimpa, yang berjaya itu sudah semestinya bagus, dan aku ucapkan 'syukur' namun sebaliknya yang 'celaka' ini kita jauhkan. 

Maksud 'celaka' yang aku ingin katakan ialah golongan manusia yang berusaha dan bijak dalam melakukan usahanya, namun 'arah' usahanya itu salah. Contohnya: Penjenayah yang berusaha untuk melarikan diri dari pihak polis. Pengedar dadah yang berusaha dalam mengedar dadah kepada penagih. Dan sebagainya. (anda tentu faham). Itu adalah 'celaka' namanya.  Kebanyakan yang aku lihat orang2 yang banyak melakukan jenayah ini adalah orang2 yang berlatar belakangkan orang yang bijak pandai. Tapi kenapa aliran yang diambil itu salah. Kenapa mereka memilih jalan yang salah. Allahuakbar!!! 

Kalaulah orang sebegini berusaha ke arah jalan yang baik di samping mempunyai nilai ilmu yang tinggi, adalah bagus. Pasti mereka berjaya kelak. Namun... Aku pun tidak boleh nak cakap. Begitulah kehidupan di alam ini. 

Berbalik dengan orang yang sensara menderita. Dalam hidup ada yang menderita, ada yang sensara dan ada yang gembira. Namun bagi yang ditimpa kecelakaan, anggaplah itu sebagai ujian dari Allah kepadanya. Allah sebenarnya ingin menguji sejauh mana kesabaran golongan ini dalam menempuh kehidupan mereka. apakah hikmahnya? 

Walaupun tidak ditunjukkan dengan jelas, namun kita sendiri pernah belajar. Belajar akan apa itu Pahala-dosa. Demikian bagi orang yang banyak bersabar, banyak berdoa, nescaya mereka pasti ditempatkan di syurga. Hikmah tidak semestinya ditunjukkan dan ada juga yang kita nampak. Tetapi aku tidak cakap yang aku nampak 'hikmah' itu. Apa yang ingin aku katakan ialah melalui contoh ini:

Sebuah keluarga yang terlalu daif hidupnya, memiliki pula 9 orang anak. Si ayah-ibu selalu keluar mencari rezeki untuk menyuap anak-anak makan, sekolah dan sebagainya. Namun mereka tidak lupa akan tanggungjawab mereka dalam mendidik anak-anak dalam ilmu agama, dan matapelajaran, serta erti kehidupan. Dengan berkat kesabaran ibu-bapa itu akhirnya  anak mereka besar dan berjaya.Anak-anak masing-masing memiliki kerjaya besar, miliki kereta mewah-mewah, miliki rumah sendiri dan harta. Dan anak-anak itu yang diajar erti kehidupan, erti ilmu, erti agama masing-masing tahu akan kesusah-payahan ibu-bapa mereka. Akhirnya mereka pula yang berebut-rebut untuk menyara ibu-bapa mereka(yang masih hidup). Alangkah bahagianya seorang ibu-bapa itu apabila mereka dilayani sungguh mulia oleh anak-anak mereka. Alangkah bersyukurnya seorang ibu-bapa itu kerana dihargai penuh oleh anak-anak mereka. Dan alangkah bertuahnya anak-anak itu kerana dididiki dan diasuh oleh ibu-bapa mereka. Kesemua mereka pasti ke syurga jika terus berpegang kepada doa, sabar dan menuruti perintah Allah. Insyallah. 

Kita lihat ayat contoh di atas. Apa yang ingin aku katakan ialah ibu-bapa sudah berusaha mencari rezeki, dan berjaya mendidiki anak-anak mereka sehingga berjaya. Anak-anak pula berjaya dalam kerjaya, berjaya dalam menghargai ibu-bapa mereka. Apakah bahagianya keluarga itu. Semoga sama2 berdoalah agar kita dijadikan dalam keluarga sedemikina.  Insyallah....:)

Setakat ini saja yer kawan2... Banyak lagi nk cerita ni, tapi....maklumlah, saya ni budak kecik dalam dunia pengetahuan, dan apa yang aku rasa betul, itu yang aku tulis. Agar kita faham dan selami apa yang ingin aku cakapkan....Semoga terhibur dengan kata2 ku diatas yer....


Wednesday, December 21, 2011

Pulau Pangkor, Dis, 2011 - Puisi dan Lagu Rakyat Antarabangsa

        SELAMA 3 hari berada di Pulau Pangkor untuk menghadiri 'event' Puisi dan Lagu Rakyat Antarabangsa bersamaan dengan pelancaran buku 'Puisi Pangkor' pada 17, 18 dan 19 disember 2011. 'Event' yang sangat meriah kerana mendapat sambutan daripada orang ramai terutama peminat-peminat sastera, puisi dan sebagainya. Dan aku salah seorang pengunjung di sana. Aku kira ramai juga nama-nama besar yang menghadiri 'event' tersebut, antaranya ialah SN Dato' Kemala, En Malim Ghozali PK, Siso, Rahman Syaari, Roslan Mahdun, A Rahim Abdullah, Normala Samsudin (pengacara), Aris Ariwatan, Kumpulan datang dari Sumatera Indonesia, Thailand dan ramai lagi pengiat seni lain menjayakan majlis tersebut. Majlis yang dirasmikan oleh Dato' Seri Diraja Dr Zambry Abdul Kadir (Menteri besar Perak) itu sangat-sangatlah meriah dan mendapat sambutan daripada orang ramai terutama penduduk Pulau Pangkor itu sendiri. Aku kira ramai juga yang hadir. Mana tak-nya, dari ASWARA, (kami) sudah sebuah bas, Pelajar UKM, sebuah bas, Pelajar UPSI, dalam 5 buah bas. Itu baru pelajar, ditambah pula dengan pengunjung-pengunjung lain, lagi meriah.  Dan memang meriah sekali.

        Pada malam penutup, Majlis tersebut dihadiri oleh Raja Muda Perak Raja Dr Nazrin Shah ibni Sultan Azlan Muhibbuddin Shah mengamit seribu makna kepada kami dan aku. Meriah sungguh malam itu. Aku adalah salah seorang yang bertuah kerana dapat menghadiri majlis yang besar itu. Terima kasih. 

        Akhir sekali, ucapan beribu-ribu terima kasih kepada Hj Mohamed Ghozali Bin Hj Abdul Rashid ( Malim Ghozali PK) kerana menjemput kami dari ASWARA untuk menghadiri majlis besar itu. Jika ada majlis sebegini lagi, Jemputlah kami di sini. Insyallah kami akan datang..... 


Dibawah ialah gambar-gambar yang sempat aku rakamkan di malam terakhir (Majlis Penutup) 'event' Puisi dan Lagu Rakyat Antarabangsa Pangkor 2:


Raja Muda Perak Dr Nazrin Shah Ibni Sultan Muhibbuddin Azlan Shah bertemu rakyatnya semasa tiba di Dewan Majlis tersebut. Raja berjiwa rakyat.


Baginda besalaman dengan rakyatnya. Diiringi oleh Menteri Besar Perak Dato' Seri Diraja Dr Zambry Abdul Kadir dan beberapa pengiring baginda. 


Itulah Malim Ghozali PK. Orang yang menjayakan 'Event' tersebut. 


Di sisi itu ialah Sasterawan Negara ke-11, Datuk Dr Ahmad Kamal Abdullah atau nama penanya KEMALA. Beliau turut menjayakan majlis Puisi dan Lagu Rakyat Peringkat Antarabangsa tersebut.


Dan inilah Aku berada di dalam dewan tersebut... hehehe...  :)


p/s: Dapat jgk bersalam dgn Raja Muda Perak. 

Tuesday, December 20, 2011

Jiwa lara memikir - ke hadapan

Bila tenang hati mula kusut,
kusut memikirkan masa belakang,
yang mengajar erti pengalaman,
dalam menjalani liku kehidupan.


Aku berada di tengah jalan kehidupan
yang aku tidak tahu akan di hadapannya,
entah jalan mati atau tidak,
tetap juga aku tempuhi.


teringat pula pada pulau pangkor yang indah biru lautnya, jernih airnya, ramai pengunjungnya, banyak rumahnya, tinggi bukitnya.

Wednesday, December 14, 2011

Khazanah di Sungai Kelantan - memancing Udang bersama sepupu dan kawan..


Dua budak hitam,  main tepi telaga.. Satu dapat ikan, sorg lagi  ternganga.. Tu dia kawan aku yg gemuk, namanya Suwan ( air suan), sorang lagi Spupu aku aki atau  (kuki krisp)...Gigih duk tngh perhatikan mancing diorg..Hahahha..



Tu spupu aku jgk...Mak Apik atau selalu di panggil (sanggupal @ John Junior). Pun duk mancing jgk...


Ni?... Tah la sape...Haahhaa.....


Kami macing kt sini lah...Sungai kelantan.. View dia pun cantik jgk, kalo duk ptg2 sini best...Di tiup plk dgn angin petang yg sejuk..Perghhh..layan tido beb.... Tapi mancing tetap mancing... 


Inilah hasilnya duk sepetang memancing di sungai Kelantan... Boleh la..Nak kate kecik, nampak dh macam ayah udang dh..Sakit jgk kene sepit dia tadi, bedarah sudah jari tangan sikit...Hehehhe.... Tapi enjoy la..


Sebenarnya mancing tu mmg satu hal yg aku buat.. Tapi duk sana kan, alahai, tenang sungguh hati ni. Sambil2 mancing sambil2 menghirup udara segar yg ditiup angin sepoi2... Memang tenang la...Kalo tido kt situ, adoi... sedap gile....Sapa2 yg kai mancng, bolehlah cuba mancing kt Sungai Kelantan plk..Pasti dlm mancing, akan ada hasilnya. Ditambah dengan berkat sabar....Hahaha.. 

Udang adalah salah satu hasil yg pernah aku dapat di Sungai ni, ada lagi cmm ikan belida, tengok sini :http://ujeyy89.blogspot.com/2011/07/2-kilogram-belida-sungai.html . Ikan anak pari sungai pun pernah.. Lagi ikan baung.. Tu yg pernah saya dapat la...Tapi sapa tau kan, ada lagi yg besar dan kepelbagaian... 

Sekian, selamat memancing kepada peminat mancing di luar sana.... :)

Sunday, December 11, 2011

Picnic with Fmly at Serendah waterfall - hihi

Ari ni hari ke tiga mak ayah aku mai KL.. Hari ni hari ahad..So hari ni la bnyk free - cuti kan. kitorg g picnic bersama fmly pakcik2..


Tudung biru, nenek, oren ma saya, coklat duduk tu mak cik, n sorng ag pun mak cik jgk.



Baju hitam adik pmpuanku yg baru nak masuk tingkatan 5. Sorang lagi spupu aku. Yg kecik2 kt dpn tu sume anak2 pakcik(spupu aku)



Posing lagi...hahha.. Bersama pak cik aku..



Tu la..Budak2 baru kenal air.. Rela tu xmandi smata2 nk mandi kt air terjun..hahahha..dari kanan dan kedua kanan tu adik aku. Tih dan mek yan dan yg paling besar tu pn adik aku jugak... lain2 sepupu spapat spipit spopot2...haha



Ada yang mandi, ada juga yg main buai2... Yang duduk jaga budak2 tu, abang aku...



Alamak!!! kantoi sudah. xjadi nk tunjukkan budak kecik duk berenang..... Yang kecik tu Anik Mikail. Anak ketiga pakcik aku.... Suka bermanja2 budak tu.. hehe..


Eh..eh... terlepas plk sorang ni....Ni anak sulong pak cik aku yg sorang lagi...Dia ni skolah pagi petang tau. Pagi skola biasa, petang plk skolah agama... Otak bijak nnti budak ni - selarang dgn otak agama..


Eh.. Ada pulak budak kecik ni..Tadi duk berenang dlm air, skrg dh tukar dh...hhehe... Yg dukung budak tu, tah lah org dari planet mane... Hahahahahha......:P


Sekian saja gambar yg dpt ku amik utk picnik kt situ.. Sbnrya banyak lagi, tp xperlulah masukkan sume..Banyak sngt plk...

Credit to Samsung galaksi S plus kerana gambarnya boleh tahan.. Xperlu nk save duit cari nikon...hehhehe...

Saturday, December 10, 2011

Sudah 14 tahun aku tak nangis - akan datang??

INGAT lagi aku sewaktu umurku 8 tahun. Masa itu Arwah Moyang perempuan pergi ke Mekah bersama datuk dan nenek. Ibu bapaku hantar mereka. Dan masa mereka ingin bertolak, aku menangis.. menangis dan menangis sampai mataku merah. Memang sedih sekali, dan aku tak tahu kenapa aku begitu sedih dan menangis. Selepas itu, aku henti menangis. Dan jalankan kehidupan biasa. 

Selang dua minggu Arwah moyang di mekah bersama datuk dan nenek. Ingt lagi aku, masa tu lebih kurang pukul 5 ptg. Satu panggilan dijawab oleh bapa aku. Panggilan dari Datuk di Mekah. Aku dengar sikit perbualan mereka. Aku juga dengar perkataan 'innalillahhiwa'inna ilairajiun'. Masa tu aku sudah faham apa maksudnya. Cuma aku tak tahu ucapan itu kepada 'siapa'. Lalu ayah matikan panggilan telefonnya. Dia pergi kepada ibu. Ayah cakap 'Mok' (arwah Moyang) sudah tiada. Aku mengerti kata-kata 'tiada; itu.. Aku mengeti. Dan tanpaku sedari, air mataku keluar disertakan dengan mimik muka budak yang menangis teresak2...Sungguh. 

Itulah kli terakhir aku menangis. Sekarang, tidak tahu kenapa, aku memang sukar untuk menangis. Apa kerana aku tidak pernah lagi alami perkara menyedihkan? Tidak. Aku sudah lalui itu. Namun tidak juga menangis. Allahuakbar. 

Dan sebab itulah sampai hari ini aku tak nangis. Dan aku ingin merasakan menangis lagi. Sesiapa yg berjaya buatku nangis, aku pasti akan hargai mereka itu. :))

Wednesday, December 7, 2011

DUA-dua tak boleh harap - Tak semua.


Dua-dua aku katakan tidak bijak,
Kerana masing-masing memikirkan keuntungan diri,
Dasar pentingkan diri.
Kenapa tidak fikirkan orang yang buatmu untung.

Dua-dua ku katakan tidak pandai,
Kerana terlalu pentingkan agenda peribadi,
Dan tidak kepentingan sekeliling,
Yang buat kau maju.

Dua-dua ku katakan sombong,
Kerana tidak bertegur sapa sesama mereka,
Tapi tegur pula orang biasa,
Senyumlah sekali sebagai sedekah kepada dia.

Dan kedua-dua aku katakan ada ciri-ciri yang mudah nampak,
A cakap perlu siasat sampai ke akar umbi,
B pula cakap kita sabar dan cari perlahan-lahan,
Dua-dua betul dan aku akan pilih untuk mendapatkan kepentingan semua.

Teringat kata-kata seorang tua,
Kamu pilih orang atau pilih beribadi?
Aku fikir betul kata orang tua itu.

Ungkapan sesuatu tak terucap

Sesuatu yg aku tahu, aku lihat, aku dengar dan tidak dapat di ucap dengan kata-kata. Bilaku tenung lama, ku tenang. 

-Langit biru disertai angin sepoi2 di hari petang yang mendung -

Paling aku tak suka.

"Ibu abang datang ke sini ke hari ni? kenapa dia datang??"


KENAPA???

Apakah kedatangan mereka membantutkan urusan kamu? Adakah kedatangan mereka buat kamu serabut? Bagiku tidak. Dan aku akan gembira bila mereka datang di tempat kita. Nak tunggu kita datang ke tempat mereka susah (sbb sibuk dgn kerja).

Itu ibu kami. Kalaulah ibu mereka, tak datang pun suruh datang.  Kalaulah kami boleh menyayangi dan menghormati ibu bapa kamu, kenapa tidak kamu berbuat begitu?

Apakah patut ada pertanyaan, dan bukan penyataan.

 Contohnya: "betulkah datang, nanti nak jumpa ibu abang boleh? rindulah dkt dia.lama tak jumpa."


-Aku paling pantang bila kekasih or isteri ckp gitu kt ibu bapa aku-

Monday, December 5, 2011

Makan tengahari budak bujang - hari ni



Boleh la mkn utk hari ni... Kenyangkan perut..Sedaplh jugak...heheehe.Jemput2!!