Followers

Pages

Thursday, February 9, 2012

Mengata dan Dikata menjadi sengketa

Salam semua. lama dh xupdate blog ni..Huhu...Bukan ape, semenjak masuk semester last ni, banyak dugaan, cabaran,sibuk buzy, malas berat, memaksa dan terpaksa dalam melakukan hal2 berkaitan dgn pelajaran. Masuk sem ni, aku jadi malas nk blajar. Dalam malas tu aku merajinkan diri. Semakin sedikit masa untuk belajar, semakin malas aku belajar. Entah kenapa dan tak tahu apa yg x kena dgn aku. Hasutan syaitan? Mungkin!. Mintak jauh dari aku.. Allahuakbar!.

Hari ni aku ada terfikir satu benda, di sebalik sedikit kejadian yg aku merasakan hati ku jadi terasa. Hal ini tidak ada kena mengena dgn sesiapa, namun aku harap sesiapa yang merasakan perkara yg aku nk ckp ni ada mengena dengan mereka, harap mereka berubah. Bukan saja mereka, kamu malah juga aku. Insyallah.

Aku nak berceritalah sikit pasal 'mengata' dan 'dikata' yang menjadikan kita sengketa. 

Lumrah manusia dalam perangai masing-masing. Bukan semua dan hanya segelintir mungkin juga aku. Mulut kita memang tidak boleh lari dari 'mengata' sesuatu. Tidak semestinya mengata pada benda tetapi mengata manusia. Sebagai contoh : kawan mengata kawan, mengata orang kerana tidak puas hati dengannya dan sebagainya. Kenapa jadi macam tu? Kenapa mengata? 

Mata selalu melihat, otak selalu berfikir, perangai buruk selalu mencemburui, mulut pula yang menyebut, telinga yang mendengar. Itulah yang terjadi jika orang itu mula mengata. Selalunya sebab mereka tidak puas hati dengan orang lain. Tidak puas hati disebabkan orang lain lebih dari mereka. Maka kerana sebab itu, terjadilah perkataan mengata. Bukan saja mengata di belakang, malah di depan. Selalu saja tidak puas hati dengan orang lain. (Aku higlight kan perkataaan tidak puas hati). 

Pengata yang mengata kebanyakannya suka mengata namun jika dikata pula, pasti marah. Kenapa mereka suka sangat mengata, tetapi sebaliknya mereka marah jika orang lain mengata mereka. Biasanya orang begini tidak suka mengalah, tidak suka dikritik dan menganggap mereka selalu betul(walaupun mereka salah). Kenapalah mereka begini? kenapa mereka tidak menerima kritikan orang lain sedangkan mereka selalu mengkritik. Bilalah mereka mahu sedar dengan perbuatan itu. 

Biasanya jika pengata bertemu dengan pengata. Sama2 mengata masing2, perkara begini pasti akan jadi sengketa. Jika sengketa berlaku, maka hancurlah tamadun kita. Selalunya orang2 yang tidak suka mengalahlah yng selalu bersengketa. Kenapalah mereka tidak berfikiran positif. Selalu sahaja fikir negatif. Allahuakbar. Itu salah. Tidak nafikan juga tiada yang tidak boleh menerima kritikan dan menerima kritikan itu.  Harap mereka sedar dari melakukan perbuatan itu. 

Jika ramai yang mengata dalam dunia ini, maka ramailah yang bersengketa. Jika ramai yang menerima kritikan , maka majulah negara kita. Fikir positif, buang yang negatif..... Sekian.

No comments:

Post a Comment

Terima kasih di atas komen anda... :)