Followers

Pages

Sunday, April 19, 2015

Mensyukuri Apa Yang Ada Sekarang

Assalam dan salam sejahtera kepada warga blogger dan juga pembaca.

Sudah lama Galak tidak menjenguk blog ini. Kesibukan masa serta kesibukan menyibukkan diri di tempat tak sibuk menyebabkan Galak makin leka untuk jenguk blog. ( dan nk stat merapu )

Ok lah. Kali ni Galak ingin membincangkan dan mengutarakan suatu tajuk yang mungkin pembaca sudah jemu dan tahu mengenai perkara ini. - Mensyukuri Apa Yang Ada Sekarang.

Oh, Takkala Negara kita di kejutkan dengan pelbagai kejutan yang di antaranya yang paling memberi impak kepada golongan bawahan seperti Galak ini ialah impak GST. Seperti yang di jangka, perkara ini telah menimbulkan banyak keresahan dalam kalangan rakyat marhaen di negara ini. Namun mahu tidak mahu, sekarang kita terpaksa menerima perkara tersebut. Tapi sebenarnya bukan Gst yang Galak ingin ceritakan, malah tiada niat sekali Galak ingin mencetuskan perkara negatif, walhal Galak sendiri juga menanggung kesannya. Itu sekadar intro. 

Apa yang ingin Galak ingin ceritakan adalah berkenaan dengan syukur dengan apa yang ada. Apa yang ada? Anda?

"Kehidupan"

Kehidupan yang ingin Galak katakan adalah berkenaan dengan kehidupan harian. Bernafas, makan minum, berjalan, sihat, berkerja dan memiliki pendapatan sendiri, berkeluarga, dan lain-lain. 

Berbanding dengan sesetengah manusia, ada yang bernafas tapi tidak mempunyai kaki untuk berjalan. Adapun cukup anggotanya tapi lumpuh sepenuhnya apatahlagi tidak mampu bekerja, ada yang berkerja tapi masih berusaha untuk menyara keluarga, dan ada yang cacat anggotanya tapi penuh dengan semangat membara. Semua itu ada berlaku. 

Jadi, sebagai seseorang yang memiliki kelengkapan anggota serta dapat berfikir dengan warasnya, Galak rasa patutlah kita bersyukur dengan apa yang ada. Jangan lupa menggunakan kelebihan diri dengan perkara tidak sepatutnya. 

Namun semikian, di masa serba canggih moden ini, Galak terasa sedikit terkilan bila melihat ada manusia yang cukup sifatnya tapi tidak menghargainya. Dan ada yang tidak cukup sifatnya tapi pandai menggunakan kelebihan yang ada. Anak-anak muda zaman sekarang, terutama remaja kini, Galak boleh anggarkan lebih dr separuh golongan ini ramai yang memilih untuk berpeleseran seperti lepak sana sini, melakukan aktiviti haram seperti berlumba motosikal, membuli, gejala tidak sihat dan sebagainya. 

Jika ingin anda melihat perkara tersebut, Galak minta anda pergi ke KL pada waktu malam hari minggu. Dan anda boleh lihatlah kehidupan golongan belia ini. Galak pun alami juga zaman remaja, dan Galak pun tahu apa itu hiburan mereka. Tapi bagi Galak, zaman remaja yang Galak alami dulu tidak sama dengan zaman remaja anak muda sekarang, 

"Dengan lelakinya meniarap,
motornya meruncing,
Lajunya berlumba di sana sini,
tahurannya datang di belakang,
kini wanitanya menonggeng,
keluarnya asap warnanya hitam  "

Itulah yang ingin Galak gambarkan melalui puisi tersebut,

Janganlah leka wahai anak muda, terutama kaun hawa. kerana sekali terluka, ubatnya tiada. Jadi hargailah apa yang ada sekarang. Jangan mudah leka dengan pujukan iblis durjana. Jangankan pula bila keluarnya anak tidak sengaja, ayahnya pula tidak kenal siapa, menanggungnya pula bila sudah di buang keluarga. 

Inilah yang Galak perhatikan dari segi pemerhatian dan pembacaan Galak mengenai isu harian. Bukan tidak banyak isu lagutu berlaku di zaman ini, malah banyak, tidak di nafi ada di kalangan pelajar-pelajar universiti yang mana sudah culture shock ', malah ada juga sekarang di kalangan pelajar sekolah menengah. Ada saja di mana-mana Negeri di Malaysia ini. 

Jadi di kesempatan ini, Galak ingin beri nasihat kepada Golongan adik-adik ini, jika ada yang masih belajar, belajarlah sampai habis, jika ada yang bekerja, carilah duit dan kahwin, jika ada yang sedang bercouple, teruskan bercouple dengan niat yang baik, jangan kerana nafsu semata-mata. dan jika ada yang sudah berada dalam dunia gelap, anda boleh berusaha untuk jadi lebih baik. Bukan tiada orang jahat jadi imam, tapi sudah terbukti, jika anda ke kampung-kampung, anda tanyalah kisah silam tok-tok imam, tok siak, tok bilal dan orang2 alim di kampung tersebut, pastinya sejarah hidup mereka lagi kejam dan jahat jika di banding dengan anda. Jangan ingat orang tidak baik tak boleh berubah. Dan yang masih baik itu, janganlah sesekali mencuba untuk jadi 'jahat'. 

Oleh itu, Galak harap, kita sama-sama berubah ke arah kebaikan dan mensyukuri apa yang ada sekarang. 

p/s: Galak pun dulu bukan baik pun, pernah juga Galak lumba motor, bersosial. Tapi Galak bersyukur sebab galak tidak berkesempatan untuk terjerumus ke arah maksiat.