Followers

Pages

Thursday, October 22, 2015

ALI DAN NASI KERABUNYA. -

Kisah Lelaki Bodoh dengan cita-citanya.

Hoi, Nasi kerabu!!

Entah apa di pikirnya, tiba-tiba keluar dari mulutnya menyebut nasi kerabu berkali-kali. Itupun setiap kali dia melihat seorang budak perempuan yang umurnya lebih kurang sebaya dengan Ali. Hendak di katanya budak perempuan itu bernama nasi kerabu memang salahlah sebab nama budak perempuan itu ialah Zirah. Tapi apa makna nasi kerabu yang selalu Ali sebut setiap kali melihat Zirah. Kadangnya pernah sekali dipandang garang oleh Zirah apabila Ali melaungkan nasi kerabu kepada nya.

Entah aku pun pelik apa kena dengan Ali. Nasi kerabu dipanggilnya Zirah itu. Mau nya malu budak perempuan yang rendahnya seinci dari Ali dengan lesung pipit yang sedikit nampak walau dalam keadaan sedang marah.

Suatu hari Zirah bermain pondok-pondok bersama rakan sebayanya di taman. Ali yang dari jauh sedang berjalan di kawasan berdekatan ternampak Zirah yang sedang bermain. Di laungnya dari jauh, " hoi, Nasi kerabu !!!"... Rakan Zirah yang sedang bermain sama-samanya terus tertawakan Zirah kerana di gelar nasi kerabu. Dalam keadaan marah, Zirah yang sedang memegang sudip plastik terus bangun dan berlari ke arah Ali. Ali yang memerhati dari jauh mematikan langkah jalannya seperti tahu akan Zirah yang sedang menuju ke arahnya.

"Seperti mengetahui Zirah sedang menuju ke arahnya.". Ali yang nampaknya tenang itu hanya menungu kehadiran Zirah dengan senyuman. Sesudah sampai tanpa berkata apa-apa Zirah terus memukul kepala Ali.

'Adoi'.... Ali merasakan sedikit kesakitan di kepalanya. Walau sudip plastik namun rasa kesakitan di pukul itu bagaikan menusuk di dalam jiwa. Namun Ali hanya senyum, Entah apa yang di pikirnya sampai tindak balas rasa sakit itu seperti hilang dengan tiba-tiba.

Zirah pelik dengan Ali. Sepatutnya Ali membalas balik atau memarahinya, tapi lain dipikirnya apabila melihat Ali hanya senyum walau dipukul oleh Zirah.

"hei budak bodoh, kenapa dengan kau ha?"

Ali hanya senyum. Tanpa berkata apa-apa.

"aku bagi amaran sekali lagi kau menggelarkan aku nasi kerabu, aku akan pukul kau lagi "

Tegas Zirah dengan memek muka garang dengan renungan tajam. Walau dalam keadaan marah itu masih kelihatan jelas lesung pipitnya walau tidak kelihatan begitu jelas di masa dia senyum. Namun itu lah yang membuatkan Ali hilang rasa sakit yang di alaminya.

Zirah kemudiannya beredar dari Ali. Sedang dia berjalan menjauihi Ali, tiba-tiba terdengar kata-kata Ali yang samar-samar dengarnya,

"nasi kerbau tu banyak ulam, biru nasinya, pelbagai lauknya, Begitulah juga dengan awak..."

Zirah yang berjalan pergi itu bingung, Entah apa yang disebut Ali tentang nasi kerabu dengan dia, Biarlah, malas Zirah nak pikir,  dia terus pergi meninggalkan budah Ali itu.  Mungkin di sebabkan faktor umur yang masih kebudak -budakan itu membuatkan Zirah malas untuk berfikir apa yang di sebut oleh Ali.


" Nasi kerabu itu ibarat awak. semuanya ada dalam diri awak. Itulah yang membuatkan Ali selalu mencari Zirah. " - Nasi Kerabu.